Pengertian Uang Giral dan Macam-macam Jenis Uang Giral beserta Contoh Gambarnya

Berikut ini adalah pembahasan tentang uang giral yang meliputi pengertian uang giral, macam macam uang giral, jenis jenis uang giral, contoh uang giral, gambar uang giral, contoh gambar uang giral, gambar uang giro, bentuk uang giral.

Pengertian Uang Giral

Apakah yang dimaksud dengan uang giral?
Uang giral adalah uang yang dimiliki masyarakat dalam bentuk simpanan (deposito) yang dapat ditarik setiap saat sesuai kebutuhan. 
Uang ini hanya beredar di kalangan tertentu saja, sehingga masyarakat mempunyai hak untuk menolak jika ia tidak mau barang atau jasa yang diberikannya dibayar dengan uang ini.

Macam-macam Jenis Uang Giral

Uang giral dapat ditarik dengan menggunakan cek, bilyet giro, dan perintah pembayaran (telegraphic transfer).

1. Giro Bilyet

Giro bilyet adalah simpanan yang penarikannya dapat dilakukan setiap saat dengan menggunakan cek, bilyet giro, atau sarana perintah pembayaran lainnya dengan cara transfer uang. 
Giro sangat bermanfaat bagi pengusaha, karena dengan giro berbagai pembayaran untuk berbagai transaksi dalam jumlah besar tidak perlu dilakukan dengan tunai. Cukup dengan menggunakan selembar kertas cek (untuk pembayaran tunai) atau bilyet giro (untuk pembayaran nontunai).

2. Cek

Cek adalah surat perintah dari seseorang yang mempunyai rekening di bank agar bank membayar sejumlah uang kepada orang yang namanya disebutkan dalam cek tersebut atau orang yang membawa cek. 
Orang yang mempunyai rekening di bank dan mendapat buku cek dari bank disebut client (nasabah).
 Contoh Cek (Contoh Uang Giral)
Gambar: Contoh Cek (Contoh Uang Giral)

3. Telegraphic transfer

Pembayaran menggunakan telegraphic transfer dilakukan dengan memindahkan sebagian atau seluruh rekening di bank kepada seseorang yang ditunjuk yang bertempat di daerah lain.

Proses Terjadinya Uang Giral

Berikut ini proses terjadinya uang giral.
  1. Seseorang menitipkan sejumlah uang kartal kepada sebuah bank. Bank mencatat dalam bukunya sebagai rekening orang yang menitipkan uang. Titipan semacam ini dinamakan primary deposits, yang berarti uang titipan. Dengan kejadian tersebut uang kartal yang dititipkan berubah menjadi uang giral.
  2. Seseorang meminjam uang pada sebuah bank. Uang tersebut tidak diambilnya, tetapi dititipkan di bank agar sewaktu-waktu dapat diambil. Bank mencatat uang tersebut pada buku sebagai rekening si peminjam. Titipan semacam itu disebut loan deposits yang berarti uang pinjaman yang dititipkan. Uang pinjaman yang belum dikeluarkan itu merupakan uang giral. Orang yang berutang sekaligus menjadi orang yang berpiutang.
  3. Uang giral dapat pula diciptakan dengan cara seseorang menjual surat berharga ke bank dan bank membukukan hasil penjualan surat berharga itu sebagai deposit dari yang menjual (derivative deposit).

Subscribe to receive free email updates:

0 Response to "Pengertian Uang Giral dan Macam-macam Jenis Uang Giral beserta Contoh Gambarnya"

Post a Comment